Isnin, 11 Januari 2010

Kahwin atau tangguh dulu???

Melangkaui usia dua puluhan, keinginan melonjak untuk mendirikan rumah tangga biarpun masih lagi dalam tanggungan ayah dan ibu. Apatah lagi menerima kad walimatulurus daripada rakan sebaya yang lebih dulu mendirikan rumahtangga. Di tambah pula dengan rakan-rakan yang sudah bertunang. Semua itu membuatkan diri ini lebih melonjak. Ini merupakan senario biasa dalam kehidupan seseorang yamg masih menuntut ataupun yang baru mendapatkan pekerjaan.

Akibatnya ada yang dalam dilema untuk memilih antara dua. Samaada ingin meneruskan pelajaran atau memenuhi naluri semula jadi hidup berpasang-pasangan.

Mungkin ada juga yang benar-benar telah bersedia untuk mengharungi hidup berkeluarga. Namun ada juga yang tersangat mahu walaupun belum mampu. Memang susah untuk membuat pilihan. Kalau ikutkan kata hati lebih baik kahwin. Kata orang tak elok kawan lama-lama. Bagi sesiapa yang menghadapi dilema ini, berada di persimpangan untuk memilih antara dua, sedarilah hakikat. Hakikat samaada diri kita mampu ataupun tidak untuk berkeluarga. Benar-benar bersedia atau tidak untuk memenuhi tanggungjawab sebagai suami atau isteri. Jika mampu, teruskan. Namun jika tidak,pendamkan dulu keingginan dan tangguhkan hasrat.

Katakanlah kita rasa-rasa sudah bersedia untuk berkahwin. Tapi apa yang menjadi ukurannya???

Berkahwin bukan saja bakal menentukan perjalanan hidup kita, tetapi juga pasangan kita dan keluarga masing-masing. Ia bukan persoalan main-main, dan bukan sekadar main rasa-rasa. Jawablah persoalan agama untuk mengukur dan menilai kedudukan diri sendiri. Adakah kita berada di kalangan mereka yang wajib,sunat, atau makruh berkahwin? Jika persoalan ini dijawab, maka kita akan dapat jalan penyelesaiannya.

Berkahwin sambil belajar???

Macam mana pula kalau berkahwin sambil belajar? Mesti seronok, dapat belajar sama-sama, pergi kuliah sama-sama.....Ops,jangan fikir seronok dulu. Sebenarnya banyak lagi yang perlu difikirkan bukan hanya satu aspek ini sahaja,'ASPEK SERONOK'. Aspek paling penting ialah soal 'SARA HIDUP'. Tidak dinafikan kebanyakkan pelajar mempunyai biasiswa untuk menampung pembelajaran. Benar, biasiswa kekadang ada lebihnya. Tetapi jika dihitung, tolak itu dan tolak ini, ia hanya cukup untuk menampung kos pembelajaran diri sendiri. Ia tidak mampu untuk menampung hidup berdua, dan mungkin bertiga, dan mungkin juga akan bertambah menjadi empat. Lebih-lebih lagi jika tanggugjawab dalam rumah tangga kelak mengganggu tanggungjawab sedia ada sebagai pelajar.

Kalau mampu???

Bagi yang sudah benar-benar mampu, teruskanlah. Tidak ada sebab perkahwinan mesti dilewat-lewatkan. Bagi lelaki, buktikan kemampuan. Tanggungjawab bukan sahaja pada diri bahkan pada isteri. Tambahan bila bertambah pula ahli...

Sesungguhnya jodoh itu ada dimana-mana. Jika Dia memang pasangan kita itulah ketetapanNya. Bagi mereka yang masih belajar,belajarlah. Bila sampai masanya nanti,berkahwinlah. Bagi mereka yang berjanji, amanahlah. Bagi sesiapa yang sudah mempunyai calon pula, semoga terpelihara dan disatukan dalam hubungan yang lebih halal. Bagi mereka yang masih belum mempunyai pilihan hati, insyaAllah akan ada seseorang untukmu...

"Semoga kita semua akan menjadi hamba,anak,murid,kawan, dan saudara yang baik. Serta menjadi suami yang soleh dan isteri yang solehah..Amin...."

Tiada ulasan:

Catat Komen