Ahad, 3 Januari 2010

Si Hitam Manis, kawanku.




Pada pertemuan kali ini,saya ingin berkongsi sebuah cerita mengenai seorang kawan saya Si Hitam Manis. Di sebabkan saya banyak bertukar-bertukar sekolah maka beraneka warnalah kawan-kawan yang saya jumpa. Ada Si Hitam Manis, Si Kuning Langsat, Si Putih Gebu, dan tidak lupa kawan saya Si Sawo Matang.


Si Hitam manis,kawanku. Saya mengenalinya sewaktu saya berpindah ke sekolah baru itu. Perkenalan pertama yang dimulakan dengan muka yang masam, bukanlah dengan senyuman yang manis. Maka tika itu, ku berikan namanya Si Hitam Masam. Melihatkan gayanya yang seperti itu, menyebabkan ku menjauhkan diri daripadanya. Hanya diam untuk seketika dan jawab bila di tanya... Tetapi, bila ada sesuatu yang tidak kena maka ku besuara. Lagak dan gaya ku seperti seekor kucing tetapi dia lebih dahulu menjadi seekor Singa. Nampak gayanya, memang tak ada 'chance' langsung nak buat kawan. Sekali lagi ku melabelkannya sebagai musuhku. Jangan la sesekali kawanku yang Si Kuning Langsat itu menyebut namanya, maka akan ku senaraikanlah segala kekurangannya. Kesian kawanku Si Hitam Masam...


Masapun berlalu, dan 'exam' semakin tiba. Pening kepala memikirkan soalan apa yang keluar nanti. SMS ku hantar, ku fikirkan terjawablah segala persoalan. Tetapi makin banyak soalan yang ku sendiri harus selesaikan. Di sebabkan si Hitam Masam tidak tahu orang yang menghantar SMS itu, jadi dia bertanya. Nak ku jawab siapa diri ini ku malu, mana tidaknya diakan musuhku. Mana ada orang minta pertolongan daripada musuhnya sendiri. Tetapi hati Si Hitam Masam tidaklah sehitam hatinya, pertolongan di hulur dan akhirnya 'exam' itu ku lalui dengan mudah. Daripada situlah ku menerimanya sebagai seorang kawanku Si Hitam Manis...

Si Hitam Manis yang ku kenal, tidak pernah menitiskan air mata walaupun ketiadaan seseorang yang di sayanginya. Tidak mungkin ku merasai, apa yang dirasakannya. Ketabahannya itu mengajarku supaya tidak mudah menangis. Dia selalu berpesan padaku supaya kuat. Kadang-kadang masalah di sekolah meruntuhkan semangatku, tetapi ku sedar yang ku tak pernah sendirian. Di sebalik kepayahan di situlah kekuatan, ku jadikan bait kata-katanya ini sebagai kekuatan. Segala masalah dikongsi bersama, ya susah senang kita bersama....

Tentu semua orang mempunyai kawan masing-masing. Tidak kiralah yang Si Hitam Manis, Si Kuning Langsat, atau Si Sawo Matang. Mereka itulah yang mewarnai kehidupan kita. Terimalah jua kawan kita itu seadanya yang dia ada. Sesungguhnya kelebihan yang dia ada mampu menutupi kekurangan kita, dan kekurangannya ditutupi pula dengan kelebihan kita.

Buat kawanku Si Hitam Manis, ketahuilah bahawa kau satu-satunya kawan yang sentiasa berada bersamaku. Menemani ku dalam susah senang ku dan menerima segala kekurangan yang ada padaku. Terima kasih kerana sudi menerimaku sebagai kawanmu.. Sesungguhnya kau bukan Si Hitam Masam tetapi kaulah Si Hitam Manis kesayangan ku.

Kepada semua kawan-kawanku yang lain,ku juga menyayangi kalian. Semoga waktu dan rindu akan mempertemukan kita semua. InsyaAllah...









Tiada ulasan:

Catat Komen